Efek Antifertilitas Fraksi n-Heksana, Fraksi Kloroform, dan Fraksi Metanol Biji Pepaya (Carica papaya L.) Terhadap Tikus Jantan Galur Wistar

Siti Muslichah, Wiratmo .

Abstract


Rendahnya partisipasi pria dalam program Keluarga Berencana disebabkan karena terbatasnya pilihan kontrasepsi untuk pria. Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi potensi fraksi n-heksana, fraksi kloroform, dan fraksi metanol biji pepaya sebagai bahan kontrasepsi. Fraksi-fraksi tersebut diberikan secara oral dengan dosis masing-masing 100 mg/kgBB selama 20 hari. Sebanyak 20 ekor tikus jantan dengan berat badan 200-300 g berumur 2-2,5 bulan dikelompokkan menggunakan Rancangan Acak Lengkap. Hasil penelitian menunjukkan terjadinya penurunan jumlah, motilitas, viabilitas serta peningkatan abnormalitas spermatozoa yang signifikan dibandingkan kontrol. Hasil tersebut menunjukkan bahwa ekstrak biji C. papaya mempunyai efek terhadap reproduksi pria yang menunjukkan potensi tanaman ini sebagai pengatur kesuburan pria.
Kata kunci: biji Carica papaya, motilitas sperma, jumlah sperma, antifertilitas, abnormalitas sperma.

Save to Mendeley


Full Text:

PDF 10-14